Renungan Sabtu 22 April 2017


Ketika kita melihat sebuah gelas tergeletak di lantai dalam keadaan kotor, kita mengambilnya dengan hati-hati lalu mencucinya sampai bersih. Kemudian kita letakkan di tempat yang semestinya. Kalau kita membutuhkannya kita ambil gelas itu untuk diisi dengan air putih dan air itu kita minum. Setelah itu kita cuci lagi gelas kotor itu agar nanti pada waktunya dapat kita pakai untuk minum kembali. 

 Sikap mau mencuci gelas kotor sangat wajar dalam hidup kita. Namun, apakah akan demikian juga kalau itu terjadi pada diri seseorang yang sudah "kotor"? Teman atau orang yang sudah berbuat salah dan dosa? Apakah kita juga mau memperlakukan dia atau mereka seperti kita dengan gembira hati melakukan itu pada gelas kotor tadi? Jangankan kita "membersihkannya", bisa jadi sebaliknya, kita justru memberi cap atau gelar baru padanya "dia orang berdosa" yang tidak patut dikasihani, dia harus dihukum. 

 

 Puji syukur kepada Allah, Bapa kita. Dia mengutus Putra-Nya ke dunia untuk mencari orang berdosa dan menyelamatkannya. Bahkan, cara yang dipilih oleh Allah Bapa bagi Yesus merupakan cara yang sangat radikal. Yesus lahir sebagai manusia, lahir di kandang hewan, hidup dengan hanya berbuat baik dan bagi kebaikan umat manusia. Di akhir hidup-Nya, Dia harus menderita dan wafat di salib. Namun, hidup-Nya berkenan kepada Allah Bapa yang mengutus-Nya. Maka, setelah wafat, Dia dibangkitkan dari kematian. 

 

 Keinginan atau kehendak Allah Bapa untuk menyelamatkan orang berdosa, "membersihkan" yang kotor secara konsisten, Dia tunjukkan saat menampakkan Diri-Nya untuk pertama kalinya. "Setelah Yesus bangkit pagi-pagi pada hari pertama Minggu itu, Ia mula-mula menampakkan Diri-Nya kepada Maria Magdalena. Dari padanya Yesus pernah mengusir tujuh setan." (Luk 16:9). Jadi, bukan kepada orang benar atau orang yang menganggap diri benar, tetapi kepada seorang pendosa yang bertobat. Hal ini tidak biasa untuk pikiran manusia dunia ini, maka mereka tidak percaya.

 Agar karya keselamatan Yesus terjadi pada diri kita, kita diminta oleh Yesus untuk percaya. Menerima Dia dan menghidupi seluruh ajaran-Nya. Memperlakukan orang berdosa seperti Yesus memperlakukannya supaya umat manusia dan alam ciptaan merasakan kebangkitan Yesus.

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :