Sepangkeng Kisah Gereja Katolik Kampung Sawah (3)


Rumah tuan tanah Pondok Gede pada tahun 1900-an yang disebut Pondok Gede - Foto : collectie tropenmuseum

Masyarakat Kampung Sawah dan Iman Kristiani

“Jok ojok emping, empingnya padi bulu. Dirojok sampe bunting, keluar anak penghulu. Jok-jok emping, empingnya padi ketan. Dirojok sampe bunting, keluar anak setan. Jok ojok emping, keluar anak setan. Jok ojok emping, empingnya padi cere. Dirojok sampe bunting, keluar anak cere.”

A. Permainan Gogolio

Mari kita coba membuat gogolio, permainan anak-anak Kampung Sawah masa silam. Ambillah sebatang padi yang batangnya agak besar yang memiliki buku batang. Mantera “Jok-jok emping” tadi biasa dilantunkan berulang-ulang saat membuat gogolio.

Potong batang padi hingga menyisakan satu buku padi. Memotongnya boleh menggunakan pisau yang tajam, sehingga batang padi tidak pecah. Tekan bagian di bawah buku batang dengan mengunakan jempol dan telunjuk, kemudian pilin perlahan-lahan hingga batang padi pecah. Bagian yang pecah hanya terbatas sebesar jari tangan. Bila caranya benar, maka batang padi akan pecah kecil-kecil seperti gambar.

Pegang bagian pangkal dan ujung batang padi, dan tekan ke arah dalam hingga pecahan batang padi tertekuk ke arah luar. Lalu tiuplah gogolio. Bunyinya syahdu...apalagi kalau dimainkan di tepi sawah...yang pada masa silam masih bertebaran luas di Kampung Sawah.

B. Kampung Sawah, Tanah Partikulir Pondok Gede

Kampung Sawah di paruh kedua abad ke-19 masuk dalam wilayah tanah partikulir 6 Pondok Gede. Tanah partikulir Pondok Gede, tuan tanahnya semula adalah orang Eropa, yang membuka perkebunan karet. Lateks karet diolah di sebuah pabrik pengolahan dekat rumah sang tuan tanah. Perkebunan ini meluas sampai ke daerah Kranggan dan Cakung Payangan, sampai ke Citrap.

Kampung Sawah sebagian besar memiliki tanah yang subur. Tanahnya adalah tanah merah. Pelbagai jenis tanaman dan buah tumbuh di sana, seperti pisang, pepaya, sawo, nangka, cempedak, kecapi, mangga, duku, rambutan, durian, kelapa, melinjo, jengkol, petai, dan kluwih. Penduduk Kampung Sawah hidup dari bertani. Sawah-sawah hanya sekali setahun ditanami. Panen padi dibagi 20% untuk mereka yang menuai, 20% untuk tuan tanah di Pondok Gede, dan 60% untuk si pemilik sawah. Sawah yang ada pada umumnya adalah sawah basah. Sumber air dari sawah-sawah itu adalah mata air yang terdapat di tempat-tempat yang disebut sumur lebak.

Di samping sawah yang berair, ada juga sawah tadah hujan. Juga ada tanaman padi yang ditanam di ladang (tipar atau huma). Oleh karena sawah hanya bisa ditanami sekali setahun, maka di sawah yang berair dipelihara ikan mas. Sementara itu, di sawah curah hujan biasanya ditanami palawija yang umurnya pendek, atau ditanami ketela pohon dan ubi jalar.

C. Rojeng

Padi yang telah masak harus dituai. Sebelum dituai, ada upacara singkat di sawah yang disebut rojeng (dirojeng). Upacara tersebut dilakukan dengan cara pemberian sesajen berupa ubi, tebu, kentang, telur, lisong (cerutu), dan kelapa muda sambil diiringi doa-doa. Setelah upacara selesai, padi pun dipotong memakai ani-ani sambil diiringi tembang yang dinyanyikan oleh para pemotong padi. Upacara ini dilakukan sebagai permohonan izin kepada Dewi Sri untuk menengok (mengambil) padi.

Padi yang berasal dari kotakan bekas persemaian sebanyak dua gedeng (sekitar 13 kilogram dalam keadaan kering) dijadikan biang padi. Biang padi tidak diperkenankan dimakan, namun akan disatukan dengan padi yang akan dipisahkan untuk bibit pada musim tanam berikutnya. Selesai penuaian, padi dijemur sampai kering, lalu diangkut ke lumbung. Biang padi yang telah sampai lumbung, diletakkan di tengah dan tidak dapat ditumpuk. Di sekeliling biang padi ditumpuklah ikatan padi lainnya. Sesudah semua pekerjaan selesai, pemilik sawah menyelenggarakan selametan. Sebagai kelengkapan, di dekat biang padi dibakar kemenyan dan disediakan kelapa muda.

D. Kearifan Lokal Kampung Sawah

Para petani sangat berhati-hati memperlakukan padi, beras, dan nasi. Banyak pantangan dan larangan di sekitar pengurusan padi, beras, dan nasi. Misalnya tidak boleh bersiul, menyanyi, atau menangis di dekat lumbung maupun tempat penyimpanan beras. Nasi atau beras pun tidak boleh ada yang jatuh atau terbuang. Mereka percaya, tindakan di atas akan mengganggu Dewi Sri.

Kisah tentang kegiatan di persawahan terungkap dalam cerita berikut yang menggunakan bahasa asli Kampung Sawah...

Musin Ngeringin

Musim panas udah ampir lagi abis. Musin ujan bakalan nongol. Musim-musin kaya gini, sawah-sawah yang dikembeng mulain pada dibedahin. Musin ngeringin tiba!

Segala perabotan buat nyari ikan mulain dikeluarin. Susrug, jala, anco, tanggok, pokonya semua udah disiapin. Jala-jala yang pada putus disulam lagi, susrug yang pada patah didandanin. Begitu juga korang ama tolok, semua disiapin buat dipake nanti kalo udah mulain ngubek.

Biasanya, kembengan mulain dibedahin sore hari, butuh waktu 10-12 jam buat ngeringin tuh kembengan. Semaleman nyang ngikut patungan miara ikan emas pada begadang, ngerondain sawah supaya kaga ada orang yang nangkep (nyolong) ikan emas. Di grojogan yang dibedahin, dipasang jaro bambu supaya ukan emas kaga mrojol kebawa aer ke solokan tempat aer ngalir.

Di solokan biasanya bebaris orang yang pada nadang pake tanggok. Ikan-ikan kecil yang kebawa deresnya aer nyangsrang di tanggok. Mereka pada berendem semaleman, hasilnya banyak, bisabisa setengah tolok. Ikan-ikan kecil ini buat bikin bekasem, kalo udah jadi dijual harganya cukup lumayan.

Pagi-pagi, udah banyak orang-orang kampung pada ngumpul di sekitar sawah yang lagi dikeringin. Mereka pada bawa macem-macem alat buat nangkep ikan. Orang-orang yang ikut patungan miara ikan biasanya turun duluan, mereka mulain nangkepin ikan emas. Kalo dirasa ikan emas udah bersih ketangkep, baru dah orang-orang kampung turun bareng-bareng ngubek sawah yang dikeringin.

Karena banyaknya orang yang turun dan ngubek-ubek, aer jadi 14 berubah warna hitam keruh sama ama lumpur. Ikan kaga tahan di aer kotor begitu, dia pada nongol nyari udara bersih. Pas dia nongol, orang-orang langsung aja nangkep tuh ikan. Ada yang pake tanggok, susrug, ada yang pake tangan langsung. Pokoknya seru dah...

Jaga Timbul

Biar kata diubek rame-rame, nggak semua ikan bisa ketangkep. Apalagi ikan yang rada kuat ama lumpur, kaya lele, sili, kocolan, betik/betok. Rada siangan dikit, orang-orang udah pada pulang. Matahari masih bersinar terang, panasnya bikin aer di sawah yang baru diubek jadi rada anget. Angetnya terus nyampe ke lumpur. Nah dalam keadaan kaya gini, biasanya ikan pada nongol kepermukaan buat nyari kesegeran. Inilah saatnya jaga timbul.

Beberapa orang yang masih penasaran, nggunain kesempetan ini. Mereka pada nagog di galengan, ato juga pada berendem (palingpaling dalemnya sedengkul) di tengah sawah nungguin ikan nongol. Biasanya mereka menggunakan susrug ato jala. Begitu keliatan ada bruelan di permukaan air, langsung aja di sergap pake susrug ato jala. Di sini mata kudu awas, kudu konsentrasi supaya kebagian ikan.

Nyirat

Kalo udah rada sore, biasanya orang yang masih penasaran dapet ikan mulain nyirat. Bemodal susrug ato jala, orang turun ke sawah. Pake tangan ato kaki orang menyibakkan aer, membuat cipratan banyak kaya ujan setempat. Nah jika pas di bawahnya ada ikan, ika bakalan keluar ke permukaan air ngebruel dikiranya hujan. Saat itu jala dan susrug beraksi, menangkap sang ikan. Ndorongin Besoknya, atau beberapa hari kemudian ketika aer makin dikit orang tetep aja penasaran buat nangkep ikan. Kini mereka mulain ndorongin. Caranya, sebatang kedebong pisang sepanjang kira-kira dua meter didorong menggunakan sebatang bambu yang ditancep di tengahnya. Batang pisang yang setengah tenggelam di lumpur akan menyibak aer dan lumpur saat didorong. Jika di lumpur itu ada ikan, saat aer dan lumpur terisbak ikan akan keluar menampakan diri. Saat itulah susrug beraksi. Begitulah... ketika musim ngeringin tiba, penduduk kampung panen ikan, bahkan bisa berhari-hari. (Diceritain: Eddy Pepe)

E. Tukang Pangkeng

Kearifan lokal di Kampung Sawah ada di segala lini. Pada saat upacara hajatan pengantin di Kampung Sawah, misalnya, dikenal seorang yang disebut tukang beras atau tukang pangkeng yang selalu perempuan. Tukang pangkeng bertugas mengatur persediaan makanan dan mengatur sesajen selama acara pesta itu berlangsung. Sesajen bertujuan agar tuan rumah mendapat rezeki, terhindar dari pelbagai gangguan yang akan merusak acara pesta, serta menangkal hujan. Sesajen biasanya diletakkan di ruangan tempat persediaan bahan makanan yang disebut pangkeng atau pendaringan. Tempat itu tidak boleh dimasuki oleh sembarang orang, terutama oleh kaum pria. Selama acara berlangsung, tukang pangkeng berpuasa. Tukang pangkeng berasal dari orang yang dianggap mengerti adat ataupun yang dituakan.

[ Bersambung ... ]

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :